Kamis, 07 Mei 2009

Tora Story

Akhirnya tiba juga waktunya si Meng melahirkan anak. Hal itu terjadi jam stengah satu malam harinya (mia lupa bulan apa) itupun si bibi yang ngasih tau. Si bibi ngedor-ngedor pintu kamar Mia, bilang si Meng barusan melahirkan. Mia langsung aja cabut ke dapur menuju kamar Meng (berupa kardus tipi) pas ngelongok ke dalam kardus, Meng lagi nyusuin anak-anaknya. Si Meng menyadari kedatangan Mia ma si bibi, jadi dia ngeliatin Mia sambil ngeong gitu

Mia : Meng, boleh pegang anakmu ya?
Meng: meoooong *silahkan tuan*

trus Mia angkat satu-satu anak2nya. wuiiiihhhh... They are so cute :puppyeyes: anak Meng ada tiga ekor, yang satu warnanya putih semua kecuali dibagian telinganya. Dia kayaknya satu-satunya yang paling cantik diantara kedua sodaranya yang warnanya kembaran ma Meng, abu-abu tapi bergaris hitam kayak macan. Cuma, yang satunya, abu-abunya menutupi semua tubuhnya dan garis hitamnya ga gitu keliatan. Kalo yang satunya lagi, dibagian kakinya berwarna putih kayak kaos kaki gitu. Garis2 hitam macannya lebih keliatan jelas.

Kegoda sih ngasih nama buat anak kucing ini. Tapi, karena pengalaman Mia selama ini, anak-anak kucing yang dikasih nama dibawah dua bulan, biasanya suka sakit-sakitan bahkan mati. Kalo baru dikasih namanya diatas dua bulan, biasanya mereka sehat-sehat. Entah kebetulan entah mang gitu rulesnya. Mia mewanti-wanti anak-anak kostan *yang semuanya pada heboh liat anak Meng. Baru kali itu mereka liat anak kucing. hohoho baru tau ya, betapa kiyutnya makhluk Tuhan yang paling seikseh itu* buat kasih nama untuk anak-anak kucing itu.

Tapi, sebulan setelah melahirkan, tiba-tiba si Meng mendadak dangdut eh sakit. Ga tau apa penyebabnya, tapi si Meng kayak yang sakit gitu. Makan ga nafsu, mengeong pun tak selera. Buat ngelompat dari kardusnya aja dia ga sanggup. Pokoknya si Meng jadi lemah. Melihat kondisi Meng yang makin lama makin lemah, akhirnya Mia mau bawa si Meng ke dokter aja. Daripada dia koit, kasian anaknya bisa ikutan koit juga. Belum lepas nyusu soalnya, baru berusia 2 mingguan para kittens itu. Setelah Meng dapat obat dari dokter, Meng akhirnya Mia pindahin ke kamar Mia. Biar deh, kamar jadi kotor dikit, demi kesembuhan Meng. Alhamdullillah, tiga hari kemudian, Meng kembali sehat. Makannya dah bernafsu lagi walo teteup...harus dimasakin dulu makanan buat dia, abis makan mia paksa Meng minum obat... *lama-lama Mia jadi kayak babunya kucing. Ni siapa tuan siapa peliharaan sih???*

Bulan demi bulan akhirnya berlalu. Anak-anak Meng pun udah mulai gede en dah mulai keluar dari kardus tipi. Dah ga bisa dikekang lagi mereka didalam kardus tipi. Setelah mereka berumur 2 bulanan, akhirnya Mia memutuskan untuk menggoreskan catatan sejarah dalam hidup para anak kucing itu. Memberinya nama!!!

Anak Meng semuanya jantan. Yang paling cantik, yang bulunya berwarna putih, Mia kasih namanya Shiro, yang artinya putih (sebenarnya Shiro ini julukan buat orang bule di Jepang. Kan orang bule putih2 tuh. Makanya diberi julukan shiro. Arti kata shiro lainnya adalah benteng. Dan Shiro adalah nama anjingnya Shincan huehuehue ngelantur.com), yang bulunya abu-abu tapi garis harimaunya yang ga jelas, Mia beri namanya Bubu. Kependekkan dari abu-abu (iya tau... gue ga kreatif) dan yang terakhir, yang paling sehat en nakal diantara sodaranya yang lain, si anak kucing yang warna bulunya lebih mirip Meng, Mia kasih namanya Tiger. Karena, garis hitam dibulunya mirip harimau dibandingkan sodaranya yang satu lagi.

Tapi karena ga enak bunyi manggilnya (kayak gini. "Tiger...sini Tiger...ger...ger..." Ga enak banget) makanya Mia berencana mengganti namanya. Pokoknya Mia pengen namanya yang berhubungan ma harimau. Kalo harimau sendiri, kepanjangan manggilnya... Ternyata, ga disangka ga di yana *yulio*, seorang anak kostan Mia malah bantu ngasih ide nama tu anak kucing. namanya Ayu

Ayu: Gimana kita kasih namanya dalam bhs Jepang yang artinya harimau juga
Mia : Aha... ide bagus...

Akhirnya, kami memutuskan, memberi namanya Tora yang artinya harimau. simple banget, kok ga kepikiran ma Mia ya???

Tapi, walo kita dah sepakat namain tu anak kucing dengan nama Tora (setelah beberapa hari ga ada kepastian namanya), ternyata si bibik kostan udah berinisiatif sendiri ngasih nama buat si anak kucing yang masih belom pasti namanya itu. Yang lucunya, si bibik ga tau kalo kita udah nemu nama si kucing dengan nama Tora. Waktu Mia berangkat kuliah, Mia basa basi ma si bibik

Mia : bik, titip si Tora, Shiro dan si abu-abu ya
Bibik : Tora??? kalo yang abu-abu ma shiro ibu tau, Tora itu yang mana?
Mia : Itu... yang kembaran si abu-abu teak
Bibik : Ooooh... si Rizal
Mia : Heh??? Rizal?
Bibik :*wajah malu2* Bibik kasih dia nama Rizal
Mia : BUAKAKAKAKAKAKAK.... *ngakak guling2*

Ada2 aja si bibik, masak nama kucing kayak nama manusia. Si Rizal. Jangan-jangan nama mama Tora jadi Maemunah ma si bibik. aya2 wae...

Dalam masa perkembangannya, sodara si Tora bernama Shiro, dengan seenaknya salah satu anak kostan Mia (sebut aja namanya Jengk-kelin) ngasih Shiro ke temennya. Temennya si Jengk-kelin ini rupanaya naksir liat si Shiro (yang emang cantik) lalu seenak udelnya aja dia nyulik Shiro. Padahal Shiro baru berumur 4 bulan. Mana dia ngasihnya tanpa sepengetahuan Mia dan Meng. Akibatnya, sejak Shiro ilang. Meng jadi gila. Terbukti, Meng jadi suka marah2 ma anak-anaknya. Pokoknya si Meng yang penyayang, jadi suka marah-marah ga jelas ma anak-anaknya yang tersisa. Mungkin Shiro anak kesayangan si Meng, makanya dia kesal anak kesayangannya diambil begitu aja tanpa izin dulu dari dia. Jangankan Meng yang udah ngelahirin Shiro, Mia yang jadi emak angkat anak-anak kucing itu aja jengkel setengah idup waktu Shiro dikasih seenak udelnya ma si Jengk-kelin buat temannya.

Akhirnya, Meng bener-bener pergi. Dia ninggalin begitu aja dua anak-anaknya yang waktu itu masih berumur 6 bulan. Mia ga tau Meng pergi kemana, nyari Shiro kali ya. Tapi semenjak itu, Meng jarang (malah hampir ga pernah) main ke kostan. Jadilah dua anak kucing ini terlantar dan terbuang oleh mamanya. ooooh...kasian dikau nak. Tapi, sebelum Meng pergi, ada dua hal yang diajarin Meng ma anak2nya. 1. cara nangkep tikus. 2. cara boker yang entah dimana mereka boker. Ga pernah kita temuin jejak bokernya para kucing itu dimanapun di wilayah kostan maupun dipekarangan kostan.

Ampe si Tora dewasa pun, misteri ini tetap jadi misteri bagi Mia dan anak-anak kostan. Dimanakah para kucing-kucing itu boker selama ini??? Heran deh, pinter banget si Meng ngajarin anaknya ga boker sembarangan.

Semenjak peninggalan Meng, seekor kucing jantan yang badannya guedeeeee buanget sering datang ke kostan Mia. Ciri-cirinya, pertama, badannya gede banget. kedua, wajahnya bercodet (bahkan matanya buta sebelah akibat bekas luka codet itu), menunjukkan dia pernah terlibat perkelahian maut. Ketiga, kalo dia jalan, keliatan PD en penuh wibawa banget. kayak jalannya gangster di dunia perkucingan dari hongkong. Keempat, waktu dia datang, ada beberapa ekor kucing disekitar kostan Mia, langsung pada menyingkir jauh-jauh. Dari empat kesimpulan yang sangat ilmiah itu, Mia menarik sebuah konklusi cerdas. KUCING ITU ADALAH BOSNYA KUCING DI WILAYAH INI.

Setau Mia, kucing jantan suka membunuh anak-anak kucing. Makanya, setiap tu kucing preman datang, Mia buru-buru mengangkat tubuhnya yang berat itu keluar. Untung aja walo kucing preman, tapi jinak ma manusia. Waktu Mia mengangkat dia, dia pasrah aja. Ga nyakar Mia. Good cat... Karena kebaikannya itu, mia kadang suka kasih dia sisa makanan Tora en Bubu. Sambil nyogok tu kucing, ganti uang keamanan biar dia ga ganggu para kittens nanti-nantinya.

Suatu hari, ketika Tora dan Bubu maen keluar kostan. Biasalah, mereka long beach alias berjemur di halaman depan. Lucu banget liat kucing yang sedang berlong beach itu. Trus ada burger keliling lewat, Mia yang emang hantu burger, langsung aja ngejar-ngejar penuh napsu tu burger keliling. Pas Mia balik, tau-taunya si kucing preman itu berhadap-hadapan dengan Tora, sedangkan si Bubu mengeong-ngeong ketakutan di belakang Tora.

Ga percuma si Tora belangnya mirip macan, walo masih berumur 6 bulan, dia dengan (sok) berani mendekati si kucing preman dengan tubuh yang tegak melengkung. Siap berkelahi. Dasar anak kucing ga tau diri. Ga liat apa, lawannya segede bagong gitu.

Mia yang awalnya ketakutan si Tora bakal di apa2in ma tu kucing preman akhirnya terbengong-bengong juga liat reaksi si kucing jantan yang malah diem nyante aja. Walo si Tora dah mendesis-desis kayak ular. Tapi si kucing preman tetap cuek aja sambil mandang Tora. Mungkin didalam pikirannya kayak gini. "Dasar... ni anak kecil ngira sanggup lawan gua apa..."

Tiba-tiba, timbul aja firasat (en penalaran ilmiah yang laennya), kalo tu kucing preman adalah BAPAKNYA TORA!!! Emang sih, warna bulu mereka sama. yaitu warna abu-abu bergaris2 hitam kayak macan. Tapi wajah Tora lebih imut (ya iyalah, Tora kan ga bercodet). Tapi biasanya, bapak kucing tetep nyerang anak-anak mereka. Tapi yang ini...kok ga ada tampak gelagat si kucing preman mo nyerang Tora. Marah pun engga. Dia tetap diam aja sambil mandangin Tora. Karena reaksi si kucing preman diem aja, Tora makin berani mendekati si kucing preman. Mia siap-siap juga menghajar tu kucing preman kalo tiba-tiba dia nyerang Tora. Dah lama juga ga kelahi ma kucing (loh?!?!).

Si Tora mengendus-endus si kucing preman. Si kucing preman juga mengendus-endus Tora. Wajah Tora tampak penasaran banget. Mia juga jadi penasaran dan hampir ikut2an mengendus juga (nah loh). Tora ngendus-ngendus tu kucing preman apa krn mau ngenalin baunya atau jangan-jangan dia mencium bau ikan asin dari tubuh si kucing preman??? maklum, si Tora kan rakus. Ga pilih2 makanan kayak emaknya.

Setelah puas ngendus-ngendus, akhirnya Tora mundur dan berlong beach kembali bareng si Bubu yang masih ketakutan. Semenjak itu, si kucing preman intens banget datang ke kostan Mia. Walo dia ga pernah nyerang Tora en Bubu, Tora tetep aja bersikap siaga setiap kedatangan si kucing preman. Tapi si kucing preman tetap aja nyante. Malah kadang-kadang si kucing preman ngusir kucing jantan yang gangguin si Tora. Hoooooh...apakah bener kucing preman itu bapaknya Tora??? *

Ternyata, berita misteri hubungan si kucing preman ma Tora ini, entah gimana bisa nyebar di kostan. Tau-taunya, anak-anak kostan yang awalnya ga gitu tertarik ma kucing jadi nanya-nanya ke Mia

Anak ksotan : Mi... tu kucing preman, bapaknya Tora ya? Soalnya kucing jantan kan suka nyerang kucing kecil. Yang ini malah engga. Mungkin dia tau itu anaknya kali (yeeee...nanya sendiri, jawab sendiri)
Mia : Ga tau juga sih. Soalnya Mia ga sempat interogasi si Meng, nnayain siapa bapak dari anak-anaknya... Ya udahlah, besok Mia bawa Tora en tu kucing preman ke rumah sakit
Anak kostan : Buat apa?
Mia : Buat test DNA
Anak ksotan : GOBLOK!!!

Pokoknya, Mia jadi heran. Kenapa akhir-akhir ini anak-anak kostan jadi suka mengamati tingkah laku si Tora en Bubu, terutama si Tora. Yap, Di usianya yang masih muda, si Tora mulai menjangkiti anak-anak dengan daya pesonanya. Seperti di awal cerita Mia (Meng Story) Tora yang udah narsis sejak orok, aktif banget PDKT ma anak-anak kostan. Walo berkali-kali anak-anak ksotan menjerit-jerit karena kedatangan Tora, malah kadang ngusir Tora pake sapu. Tapi Tora pantang menyerah bikin anak kostan mau nerima dia. Kegigihan Tora ini membuahkan hasil. Perlahan-lahan, anak-anak mulai terbiasa ma keberadaannya. Malah beberapa temen Mia di ksotan dah muali suka ma dia. Kayak si Anna, shiva en aida yang awalnya ga gitu suka kucing, malah mereka akdang-kadang suka ngajak Tora ngomong. Kayak si Tora manusia aja. Tapi yang lebih mengherankannya, kadang-kadang Tora suka ngerti dengan yang diomongin ma mereka. Kayak gini. Walo anak-anak dah mulai terbiasa dengan keberadaan Tora, tapi anak-anak masih ga suka Tora masuk kedalam kamar mereka. Karena kebiasaan masuk kekamar Mia en menjajah dikamar Mia (seolah2 kayak dia aja yang punya) makanya Tora suka slonong boy juga masuk kekamar anak2. Suatu hari, Shiva pernah ngomong gini ma Mia

Shiva : Si Tora pinter ya
Mia : Napa?
Shiva : kan selama ini Tora suka main masuk gitu aja kedalam kamar. Dah aku usir, tapi tetep aja dia masuk diam-diam gitu. Keras kepala banget
Mia : *ketawa. Tora mang gigih terhadap apa yg dinginkannya*
Shiva : Trus aku ngomong gini ke Tora. 'Tora, kamu kalo mau main kesini, jangan masuk kedalam. cukup didekat pintu aja ya. Bulu kamu tu ngotorin lantai. Capek nyapunya'. Eh, beneran loh, besoknya si Tora tiap main ke tempat aku, dia cuma duduk di deket pintu aja
Mia : Ah masa... (kaget juga dengernya)
Shiva: Iya beneran!

Ga cuma Shiva aja yang surprise ma Tora, beberapa anak-anak lainnya hampir punya cerita yang sama tentang kepinteran si Tora ngerti ma omongan mereka. Meski Tora bandel, tapi bikin kita semua kaget dengan kepintarannya. Mia aja kaget selaku ibu angkatnya. Sejak itu, pamor Tora semakin berkibar. Anak-anak mulai menyukainya. Setiap pulang kekostan, kalo anak-anak ketemu Tora di ruang tamu, pasti anak2 pada nyapa Tora. Dah kayak manusia aja si Tora. Kalo Bubu, lebih pendiam daripada Tora, dia kayak bayangan Tora. Kemana Tora pergi, Bubu ikut juga. Tapi kalo ada bahaya, dia pasti sembunyi dibelakang Tora, en Tora yang berada digaris depan. Bener-bener kucing yang aneh.

Saat Tora berumur 8 bulan, kita smua pada pulkam buat lebaran. Mia yang paling berat ninggalin kostan. Giaman ansib Tora en Bubu kalo Mia pergi. Siapa yang ngasih dia makan dll. Akhirnya, setelah nitipin ma tetangga, Mia pulkam juga. Selama di pulkam, mia keinget Tora en Bubu terus. Aman2 aja ga yaaaa...

Pas Mia balik ke Bandung. Tora dan Bubu menghilang!!! Menurut laporan anak-anak yang udah seminggu balik ke kostan lebih awal dari Mia, Tora dan Bubu ga pernah terlihat lagi. Bahkan si kucing preman itu juga ga pernah datang lagi. Mia sedih bangetnangihnangihnangih. Pas esok paginya, pas Mia bangun, Mia kaget, nemuin Tora dah tidur melingkar di depan pintu kamar Mia. Anak-anak juga pada heboh liat si Tora lagi. Kok pas Mia balik Tora ikutan balik juga? Kata anak-anak, nungguin Mia balik kali dianya.Mia seneng banget Tora dah balik, tapi sayangnya Bubu ga ada.

Mia tanya ketetangga tempat Mia nitip Tora dan Bubu, katanya dia cuma liat Tora en Bubu dua hari setelah Mia berangkat. Setelah itu, mereka berdua menghilang gitu aja. Setelah Mia balik kekostan, cuma Tora aja yang balik. Bubu ga tau kemana. Mungkin dia diambil orang. Kalo kepisah, kayaknya ga mungkin. Soalnya Tora dan Bubu selalu bersama-sama. Dimana ada Tora, disitu ada Bubu. Kalo Bubu ga ada, mungkin aja dia dipungut ma orang. Semoga aja...hiks...

(bersambung ke Tora story part 2 *lama2 jadi kayak sinetron aja nih*)

8 komentar:

  1. kirain tadi cerita Tora sudiro dan mike Amalia..dan trnyata ini bkan gosip..tapi apakah ini fakta? sayapun tidak tahu sblum penulis mnjawab ptanyaan itu. yang menarik bagiku adalah awal cerita yang mengangkat masalah kelahiran...dan mnurut gosip yg ku dengar, kucing tengil beberapa puluh taon yang lalu jg dilahirkan kedunia ini?

    dan jika tulisan ini diadaptasi dari dunia nyata. saya minta tolong sama penulis, tolong sampaikan ke Tora, shiro dan bubu..klo ketemu si kucing tengil bilang dapat ucapan SELAMAT ULANG TAHUN dariku..semoga panjang umur, mudah rejeki, enteng jodoh dan dimudahkan jalan pembelajaran hidupnya...AMIIIEN

    Tolong sampaikan padanya yeee...

    BalasHapus
  2. Itu gosipnya si Army dudutz...jangan di percaya. Mia ini Capricorn...

    BalasHapus
  3. waduh, insting kucing kali ya mi

    jiahhh, saya juga pasti sedih banget kalau kehilangan kucing saya, eh sekarang belum punya kucing lagi nih, bagi donk mi :D

    BalasHapus
  4. asyik juga ya baca blog ini
    silahkan ikuti blog kami

    BalasHapus
  5. Alo kucing tengil yang putih lucu dan menggemaskan serta baru ganti foto, ehem, ternyata si miaw cantik ya, aku jadi suka neh, pokoknya minggu depan kamu harus menikahiku kalo tidak aku gugurankan anak ini! Oh, maaf intronya kepanjangan.

    Sori ya miaw aku baru bales kunjungannya, aku lagi sibuk bgt ngurusin persiapan tugas akhir/skripsi jadi jarang ke warnet secara aku kan g ada koneksi internet di rumah, coba kalo aku udah kerja pasti mudah dan simpel jadinya, bs ngenet subuh2 sambil kayang di dalam kamar, coba begitu. tuh kan jadi g fokus lagi. Maaf!

    Postingnya panjang bgt yak, berhubung kamu udah bela2in ganti foto dan aku hapal pancasila, maka aku baca satu persatu kalimat ketikanmu, Mi (sok akrab).

    Ceritanya mengenaskan sekali, aku jadi sedih dan teringat dengan kucing buduk yang sering numpang melahirkan di rumahku waktu aku esema.

    suatu malam pas aku lg solat doi nempel di kakiku, gesek2in kepalanya. Aku mikir mungkin dia butuh kasih sayang, rencananya sih mo aku perkosa akan tetapi berhubung aku takut masuk neraka jahanam aku urungkan niat itu, jadi aku elus2 kepalanya, si kucing langsung pasang muka mupeng gt,, ckck... Mungkinkah itu si Meng???

    Emang g enak bgt rasanya kalo kehilangan pet, aku sering ngalaminnya, rasanya kayak kehilangan anak kandung gt walau aku blm punya anak ato bahkan g bs punya anak, amit-amit (usap2 perut)....

    Yang jelas aku juga bedoa smg kucing2 tercintamu, dimanapun mereka berada sekarang, akan tetap selamat di dunia maupun di akhirat,,

    di surga nanti ajak2 aku main sama kucing2mu itu yak!

    BalasHapus
  6. GILA...........................! NGAKAK ABIS BACANYA....
    apalagi yang tes DNA.. PARAHH!!.. si bibik juga gila tuh
    masa kucing dinamain RIZAL... ancurr.. ancur... pandai amat
    ya kamu.. hauhuahuahuahauhauahuahhau

    BalasHapus
  7. *meneteskan air mata terharu...*

    bagus banget tullisannya... bener2 bisa membawa pembacanya kedalam suasana.....

    nice blog miawww....

    salam kenal yah....

    ooo iya salam dari sano buat tora n the gank.... :D

    BalasHapus
  8. @ kucing tengil: Mia Capricorn..hehe..gak percaya, mana buktinya. klo q bilang aq Libra apa Mia bisa langsung percaya, tentu tidak tho..ini kuberikan bukti alamat Facebookq yg notabene dataku lbih lengkap dri pd dBloq..ni alamatnya: a01_ck@yahoo.com. klo d-add ya syukur, klo ngak ya keterlaluan...

    BalasHapus

Mohon berbahasa yang sopan (boleh melawak asal sopan)dan tidak melenceng dari postingan atau memuat iklan. Komentar yang dianggap ga pantas akan di hapus oleh admin Tora^^

Thanks